About US

Maecenas feugiat sed diam ut semper. Mauris lectus purus, dapibus eu lectus ut, ullamcorper semper orci. Donec sagittis dolor dolor, non dapibus enim molestie eu. Etiam dictum gravida congue. Nunc nunc sem, porta non pellentesque id, pellentesque ac arcu. Duis vel luctus nisi, vehicula varius ante.

Pecel Mbok Kami Ambarawa dengan Lauk yang Kuomplit Banget

Haii~ Jadi begini ceritanya.. saya berasal dari Salatiga, Semarang. Beberapa minggu yang lalu saya pulang ke Salatiga dan main ke Ambarawa yang terkenal sama Gua Maria nya dengan tujuan kuliner bersama keluarga. Awalnya kami makan bakso di dekat Gua Maria , kata mama saya sih gak lengkap kalo ke Ambarawa gak makan bakso (padahal emang udah hobi makan bakso) . Okelah kami sekeluarga ngikut apa keinginan mama saya. Sepulang dari bakso, saya mencoba pecel rekomendasi dari papa saya. Lokasinya di deket belokan sebelum naik ke gua maria, bentuknya warung. Jujur saja saya dari dulu nda terlalu suka pecel, hanya beberapa saja yang saya suka. Akhirnya saya ngikut papa sayaĀ ke warung dengan rasa pesimis dan malas, tp setelah sampe di warung.. astaga ruamenya ampun lah… ada yang makan sambil berdiri, ada yang makan deket parkiran. Hal itu mulai memunculkan rasa penasaran mengenai pecel yang satu ini. Ternyata unik sekali kalau nurut saya.. jadi penyajianya masih menggunakan kertas dan daun pisang namun di bentuk seperti cone ice cream alias dipincuk. Lucu juga sih šŸ˜€ setelah itu lauk nya komplit banget mulai dari sate ati, usus, telur puyuh, kerang, saren, bakwan, mendoan, jadah, tahu bakso, tahu isi pokok e komplit.

Baca Juga :   Nasgor Babat Iso yang Maknyuss di Nasi Goreng Mandiri Yogyakarta

Kira-kira begini lah lauk pauk yang tersedia.. Penjualnya dikelilingin pecel dan lauk-launya dan sibuknya minta ampun hehee…

pecel-mbok-kami-ambarawa-dengan-lauk-yang-kuomplit-banget

pecel-mbok-kami-ambarawa-dengan-lauk-yang-kuomplit-banget

Saya pesen deh 1 pecel dengan bakwan + martabak saja.

pecel-mbok-kami-ambarawa-dengan-lauk-yang-kuomplit-banget

Jadi buat sekedar tambahan, setahu saya daerah solo, salatiga itu masih menggunakanĀ karak sebagai temen saat makan,Ā karakĀ ini mirip sama kerupuk kok dan pecel di daerah salatiga, ambarawa itu pecel nya pake mie ada juga pake belut. Kalo yang belut sih saya suka hehe… Mulai deh saya cobain rasanya.. wah ternyata enak juga lho dan ternyata gak sadar sudah habis, jadi kalo berdasarkan ilmu lidah saya rasanya tu gurih karena sambel kacang ditambah sedapnya mi yang dimakan sama nasi, bahkan sayurnya yang banyak pun jadi nda kerasa kalo udah abis (mungkin cara penyajianya ya kali yang bikin gini). Pecel iniĀ udah lama lho, udah melegenda dan yang jual itu udah tua bgt, mana yang jual 3 orang tua semua. Saya salut sama semangat kerja mereka.. hehehe.. cobain deh kalo main ke ambarawa… Wah ramenya gak ketulungan. Tapi waktu makan emang ada sense unik dan puasnya.. hehehe..

Food Buddy

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *